Ngobrol Bareng Ngayal Bareng

Pernah ngerasain “MY STUPID BOSS..”?? PART I

Pernah ngerasain “MY STUPID BOSS..”?? PART I

Siapa yang gak tau film satu ini ??.. Film yang kabarnya udah ditonton kurang lebih 3.000.000 penonton ini punya pesan tersendiri bagi mereka yang pernah ngerasain dunia kerja ataupun yang lagi masuk ke dunia kerja.

Cerita sedikit ya, jadi beberapa minggu yang lalu Mingsri nonton bareng sama temen-temen sekantor biar lebih dapet gitu suasananya kalo nonton bareng rekan kerja, yaaa..siapa tau pernah ngalamin pengalaman yang sama.

Selesai nonton film, tebak apa yang terjadi… tarraaaaa…temen-temen dan saya pun selalu menirukan logat dan gaya si “bossman” yang artinya, ni Film sukses mencuci otak dan merefreshing pikiran kita, Selamet deh buat pak Sutradra dan pemain filmnya..

adegan my stupid boss-

media dari muvila.com-

Curhat dikit lg ni yee, suerr ini yang terakhir..Beberapa hari setelah nonton film itu, temen Mingsri ada yang curhat, kalo dia di “CUT” dari kantornya. Si Doi ngluapin kekesalan dan umpatan-umpatan kekecewaannya sama mingsri, Mingsri bisa ngebayangin gimana keselnya setelah kerja keras loyalitas tanpa batas tapi dibalas dengan dikeluarin dari tempat kerja dengan alasan yang gak jelas.

Si Doi bener-bener gak terima, keliatan dari chat doi ampe berjilid-jilid..hiks..hiks, setelah curhatan yang panjang dan lama tersebut mingsri kasih saran doi buat nonton “my stupid boss” why??… karena, di film tersebut bener-bener mewakilkan sosok “bos” yang bener-bener bikin kesel, Paling gak kita bisa ketawa dan gak stress.

Betapa film ini banyak menolong untuk menyuarakan orang-orang yang sedang bekerja dengan sosok bos yang berlaku semena-mena, mau menang sendiri (ini iya kali ya..namanya juga yang punya), tidak bertanggung jawab, bodoh, gak mau dengerin bawahan, gak mau tau, dst..lah lanjut bebas hehehe.

stupid boss

media dari -entertainment.merahputih.com-

Mingsri dulu pernah kerja, tepatnya sebuah pekerjaan yang membutuhkan skill lapangan dan kerja sama tim. Kerja tim memang gak gampang, banyak kepala yang harus dikelola untuk jadi satu suara, apalagi di lapangan setiap saat alur kerja bisa berubah tergantung kondisi, belum lagi tekanan dari atasan, target dan situasi yang harus membuat kita punya rencana cadangan. Mungkin sosok “kerani” lebih kuat dibanding mingsri, karena pada akhirnya mingsri harus mengundurkan diri.

Ibarat hubungan udah gak sejalan lagi, yang satu ngalorrr (ke utara) yang satu ngiduul (ke selatan), disinilah mingsri belajar bahwa suatu pekerjaan yang udah gak sejalan di hati kita semakin hari semakin membuat kita gak gampang untuk menjalani, berat banget. Ini berawal dari “kekecewaan”, kekecewaan yang semakin hari semakin numpuk.

my_stupid_boss

media dari liputan6.com-

Mingsri dulu punya atasan yang sedikit banyak mirip si “bossman”, setelah bulan kedua kerja mingsri akhirnya mulai terbiasa dengan pola dan alur kerja, dan udah mulai ngerjain berbagai hal yang kadang sering pulang malem, pun kadang sampai kos-kos an masih ngerjain laporan. Belum lagi harus cek kondisi lapangan, dan koordinasi dengan tim yang lain. Fiuhh…esoknya ada target yang harus tercapai dengan ketentuan yang lumayan berat, dan finally saking banyaknya yang harus dikerjain dan harus focus satu dengan yang lain, target mingsri keteteran yang seharusnya 100% mingsri waktu itu Cuma mampu capai target 75%, padahal sebelumnya mingsri udah minta tolong untuk dibantuin karena terlalu banyak yang harus dikerjain, tapi apa yang terjadi??… yaa kamu atur sendirilah, kamu kan bisa ini itu..ya gimanalah, “pokoknya” selesai (kata-kata ini masih terngiang sampai sekarang).

Episode Selanjutnya–

Share pengalaman kerja mu dengan “bossman” versi kamu ya gaes..

-based on true, true story-

By – Mingsri, Who wants to be a billionare. Aamiin..

Facebook Comments
2235 Total Views 3 Views Today

Top