Ngobrol Bareng Ngayal Bareng

Tipe-tipe pedagang OLSHOP berdasarkan pengalaman, dari yang ngeselin sampe yang bikin nagih..

Tipe-tipe pedagang OLSHOP berdasarkan pengalaman, dari yang ngeselin sampe yang bikin nagih..

Sering belanja online?, atau Cuma sekedar Tanya-tanya?..berdasarkan pengalaman pribadi dan bertanya sama temen yang sering belanja online, nih tipe penjual yang mungkin pernah kalian alami juga.

#edisicurhat nih gan, eh gaes…Saking seringnya ngepo-in olshop dan tergoda dengan tawaran-tawaran beserta produknya, akhirnya memutuskan untuk beli…ya kannn???. Mulai dari Inst**agram, Faceb**ook, K**askus, maupun platform e-comerce, sebut saja (Tokop**edia, La**zada, Bukal**apak, OL**X, dsb ) yang menjual berbagai macem kebutuhan, dan banyak sekali para juragan yang menawarkan produk dan jasa disini. Banyak juga tipe juragan yang terkadang bikin kita nagih karena kenyamanan, keramahan, kepedulian, keamanan CINTAA.. (ehhh sabar ya mble ^.^ ), ada juga yang bikin kesel, entah barang gak sesuai, susah dihubungi, jutek, galak ya begitulah. Jangan diambil hati yaa.. santai, kalem, kuasai..

TIPE PEDAGANG OLSHOP :

  1. BAIK HATI DAN TIDAK SOMBONG

perhatian

media dari -marketing.co.id

Ini nih, demen banget kalo ketemu penjual tipe kaya gini perhatian banget kadang yang jom**blo suka #baper, baik itu bukan berarti bisa dipermainin ya kan??…tipe penjual ini meskipun baik hati dan gak sombong, dia juga tegas kalau ada calon pembeli yang keterlaluan, salah satu contoh kebaikan hatinya ini nih..

  • Malem sist, barangnya sudah diterima ?, maaf ganggu nih. Mau cek dulu takutnya belum sampai ” ?
    • “udah sist, maaf lupa ngabarin lagi gak enak badan jadi belum bongkar paketannya”
  • “ Oh, sista lagi gak enak badan yaudah istirahat dulu ya sist, moga-moga cepet sembuh”

3 hari kemudian….

tipepedagang olshop

media dari -gliangunthari.wordpress.com

  • “Sist, udah sembuh??..gimana badannya udah enakan?..oiya, udah dibongkar belum paketnya, gimana nih testimony nya ditunggu ya sist, moga-moga cocok dan sesuai yang dibutuhin
    • “Duhh…lupa ngabarin lagi, udah nih sist udah aku coba, sesuai banget sama gambarnya, paketan juga rapi bungkusannya n tepat waktu, hehehehe btw, makasih ya sist”
  • “Hehehe gpp sist, santai aja namanya lupa kan gak inget. Oke deh sist, makasih testimoninya ya, jangan lupa jaga kesehatan ya sist. Semoga rejekinya lancar
    • Aamiin-aamin, Makasih sist :* :* :* kamu juga ya sist, jangan lupa makan, baik-baik disana jaga kondisi (—walaaah iki opoo??)
  1. . HEMAT…

packing paketan

media dari -komunitas.bukalapak.com

Penjual yang satu ini, dia sangat peduli dengan penghematan contoh ( bungkus produknya pake Koran bekas atau plastic bekas ), meskipun itupun bukan masalah ciuss selama gak merugikan barang atau produk yang mau dikirim kan ga papa, dia rela dengan senang hati mendaur ulang kegunaan plastik dan Koran bekas. Bisa jadi contoh penghematan. Asal jangan selotipnya bekas, itu mah keterlaluan yaakk..

  1. POSESIF

paket posesif

media dari -tks-log.co.id

Tipe posesif ini, bener-bener sangat berhati-hati dipandang dari segi komunikasi ya. Setelah transfer, dia bakal mastiin kamu bakal dapetin produkny, sampe-sampe gak boleh keluar rumah biar bisa dapet barangnya langsung

( “ sist, barangnya udah aku kirim. Sampe rumah 3 hari setelah pengiriman hari ini”),

 -1 hari pengiriman

(“sist, besok barangnya sampe rumah, jangan keluar rumah dulu ya biar barangnya sampe ditangan sista dengan selamat” )

hari H barang diterima ,

pukul : 7:00 AM

(“ Pagi sist J J, tunggu ya..paling nggak siang atau sore barangnya udah sampe, nanti kabarin ya. Ditunggu testimoninya”),

Pukul : 13:00 PM

(“ Halo sist, udah sampe kan barangnya??..”, gimana aman kan??..ada yang penyok gak?.. barangnya gak kenapa-napa kan sist?, buka nya ati-ati ya sist jangan pake benda tajam takut kenapa-napa, oiya ditunggu testimoninya ya “)….. –#bersambung episode-223

  1. JUTEK

tipe-penjual online

media dari -kompasiana.com

Biasanya nih, tipe penjual kaya gini dia gak mau repot dengan kerewelan pelanggan maupun calon pelanggan. Kenapa??…karena, sudah terlalu banyak kepahitan yang dia rasakan saat, terlalu seringnya pelanggan yang nanya doang dan dijelasin panjang lebar dan gak beli atau gak ada kabar, atau bahasa lapaknya (HIT & RUN). Dia udah gak mikir, mau beli apa gak, mau minat apa gak bodo amatlah yang penting dia jelasin seperlunya, mau beli sokorr gak beli bodo amat yang penting laku, dan biasanya udah ada di CAPTION mereka, salah satu contoh captionnya,

(UKURAN, BAHAN, HARGA dan PENJELASAN PRODUK udah tertera di gambar, 

yang nanya lagi = SPAM!!!..).

Nah… kalo dari segi pandang komunikasi contoh lainnya begini :

  • “Sist, barangnya ready?
    • Ya
  • “ Free ongkir atau ga sist?, aku mau dong yang ini (sambil kirim Screenshootnya)
    • Enggak
  • “Yaudah deh aku mau yang itu, ada Whats**ap atau PIN BB**M gak ? “
    • Gak

( saking pengennya, si pembeli mencoba berjuang membangun komunikasi lagi)

  • “Sist, oke deh..aku mau yang ini—jadi berapa + ongkirnya kalau ke kota abc..
    • Harga Rp 220.000 + ongkir ( Rp 18.000 ) jadi total : Rp 238.000, transfer ke rek ABC no 0001000200 A/N JuraganABC, transfer ditunggu 30 menit setelah konfirmasi barang, lebih dari itu dinyatakan BATAL..!!!, konfirmasi setelah transfer ditunggu maksimal 1 jam..!!!, resi dikirim blablabla… -lanjutbebass….

20 menit kemudian

  • “Sist , ini bukti TF nya “
    • Ya, barang dikirim besok. Ditunggu aja.

—-Dan dunia si pembeli pun mendadak sepi – krikk..kriik..kriik..kriik…—-

  1. USUSNYA PANJANG

agan olshop

media dari -blog.tokopedia.com

Kalo yang ini, tipe penyabar sekali…kadang ada juga kan calon pembeli yang keterlaluan maksudnya nih, terkadang gak baca caption, atau mungkin kurang paham atau gagal paham ane ga tau. Dan si penjual menanggapi dengan penuh kesabaran, salah satu contohnya nih :

Contoh lapak si AGAN  :

 “Dijual XXX, harga Rp 250.000, NET (Tidak Nego)-minat hubungi No >> 080-11-221-2xx

Ket : Barang BARU, SEGEL, GARANSI 1 TH “.

=========chat========

  • “Sist, itu barangnya dijual ??”
    • “iya kak, barangnya dijual kan ada tulisannya dijual J ..gimana kak?
  • “iya, aku lagi butuh ni barang, harganya berapa ??”
    • “ Rp 250.000 NET ( tidak nego), kak..sudah ada di keterangan gambarnya hehehe
  • Ooh, 250ribu ya..bisa turun dikit ga??…turunin dikit dong kak harganya, dapet garansi gak?.. itu baru kan barangnya bukan second??
    • Maaf kakak , harganya udah net. Gak bisa turun, hehehe garansi nya 1 tahun barangnya baru kak masih segel terbungkus rapi 
  • Yah, masa gak bisa turun sih..diskon dikit dong, ya kalau masih segel kalau udah dibongkar gimana??.. ya kalau masih baru kalau gak gimana??..nanti kan saya rugi, makanya diskon aja sist soalnya lagi butuh banget nih barangnya
    • Iya kak, kakak kan lagi butuh barangnya, dan ini harganya sudah net , kan ada garansi itu kak selama 1 tahun kita jamin kok barang masih baru dan segel, kalaupun nih ya..semisal aja barang ternyata ada kerusakan karena pengiriman paket atau cacat dari pabriknya bisa di klaim garansinya.. 
  • Tu kaannn sist, pasti ni barang kenapa – napa deh, kok belum apa-apa udah nawarin garansi hmm…jangan jangan barangnya gak sesuai, pantesan minta diskon gak dikasih.
    • Maaf kakak, salah paham ini untuk klaim garansi jika barang yang diterima ternyata ada cacat dari pabrik atau kerusakan saat pengiriman paket atau tidak berfungsi sesuai dengan yang ada, hehehe J untuk harga sudah nett kakak
  • Lho kok bisa cacat dari pabrik, barang cacat kok dijual gimana sih sist. Aku kan butuh barangnya, masa gak bisa diskon kan nanti ongkirnya juga yang bayar aku
    • Untuk produk pabrik, memang tidak bisa dipastikan 100% sempurna karena ada sekitar maksimal 3% kecacatan produksi yang diakibatkan oleh beberapa factor, namun dari kekurangan tersebut, produsen memberikan jaminan garansi 1 Tahun apabila barang yang diterima tidak dapat beroperasional sesuai dengan ketentuannya kakak..jadi begitu, hehehe..iya kak untuk ongkirnya pembeli yang nanggung, karena ada banyak calon pembeli yang tinggal di beberapa tempat juga yang terkadang belum bisa dijangkau dengan tetap.
  • “Gitu ya??…Ongkir di bebanin ke pembeli, enak banget ya..apalagi yang mau dibebanin ??? ..haa???.. setelah kepalsuan ini, dan beban hidup yang harus kutanggung sendiri!!!, kamu mikir gak sih???.. dasar gak peka!!!

—-dan duniapun berlanjut dengan keunikan para calon pembeli maupun penjual yang tidak akan cukup digambarkan hanya dengan selembar artikel ini—-

Masih banyak lagi tipe-tipe pedagang OLSHOP yang memang gak bisa digambarin di selembar artikel ini, mungkin kalau ada yang mau nambahin pengalaman sebagai penjual maupun pembeli boleh boleh banget bisa email ke curhat@diingklik.net , Tapi – tapi eh tapi… kalau yang tipe terakhir itu bukan pengalaman pribadi, itu nanya temen yang punya OLSHOP dan orangnya kebangetan sabarnya.

Buat para penjual Agan atau aganwati punten ya, maaf kalau ada yang tersinggung atau curhatan saya bikin sakit hati, diambil hikmahnya aja ya… , karena cerita ini berdasarkan kisah nyata pengalaman pribadi dan nanya temen, kalau toh ada kesamaan peristiwa, percakapan, perdamaian, permukiman, perseteruaan penulis mohon maaf.

Facebook Comments
2782 Total Views 9 Views Today

Top